Koleksi Trend Warna Sariayu

Trend warna 2011.
Petikan Sitar, Dendang Rebana, Denting Kecapi, Alun Serunai.

image

image

image

image

Trend warna tahun-tahun sebelumnya.

image

Koleksi Toba.

image

Koleksi Nias.

image

Trend warna 2012 koleksi seri Bena dan Kelimutu.

image

Trend warna 2013. Koleksi seri Lasem dan Karimunjawa.

image

image

Duo lip function Karimunjawa nampaknya warnanya bagus 🙂

image

image

Natural Glow Powder Lasem dan Karimunjawa.

image

image

Palet trend warna 2013.

image

Gloss Gel.

image

image

Seri Organik.

image

image

Bentuk kemasan TWC nya mengingatkan pada powder Shu Uemura/Shiseido seingat saya, tapi kemasan Shu/Shi warnanya putih.

Advertisements

Bedak-bedak yang kupakai & review.

Hampir setiap wanita saya rasa menggunakan bedak ketika mereka akan keluar rumah (selain skincare routine tentunya).

Kali ini saya akan membahas soal bedak yang saya pakai sehari-hari dan perjalanan saya dalam mencari dan mencoba bedak padat, karena bedak padat jenisnya juga bermacam-macam.

Awal mula kisah kita mulai di TeKaPe… *uhuk*, ehm, maap efek samping nonton tv.

Oke, saya mulai, kulit saya kering kombinasi, oily di T-Zone, tapi kering di bagian lainnya.
Sejak sekolah saya selalu pake bedak Pigeon yang skin friendly lah untuk kulit remaja. Saya juga acne prone. Sempet berhenti pake bedak Pigeon ini, lalu beberapa bulan yang lalu saya beli refill bedak UV compact powder Pigeon ini lagi yang warna Ivory, yang di pan-nya nampaknya warnanya ga beda jauh sama warna beige. Saya beli di Bilka toko/supermarket sekitar rumah saya, harganya Rp18ribuan, netto 14 gram tulisan di belakang kemasan produk, kalo di boxnya 20gr. Mungkin netto isi dan kemasan.

Coverage biasa aja klo cuma pake bedak ini tanpa alas bedak di bawahnya, sheer gitu lah, partikelnya halus, aromanya agak nyegrak/menyengat, tapi untuk oil control cukup membantu, bisa 4 jam baru oily dikit di hidung, area T-Zone jadi ga cepet oily, dan mengurangi jumlah oil yang muncul, agak-agak mirip primer gitu soal oil controlnya, (^_^) cukup keren juga untuk sebuah pressed powder.

image

image

image

image

Now move on to the next powder. Powder berikutnya yaitu Maybelline clear smooth pressed powder shade No.1 Light. Beli di Hero waktu ada promo, harganya jadi Rp25.000, netto 9 gram.

Pake bedak ini karena masih agak ragu mau pake Two Way Cake, karena dulu klo pake bedak padat TWC selalu kacau ga bisa rata, dan acne prone skin, jadi rada was-was mau pake TWC. Baru pake bedak padat dewasa baru tahun 2012 kemaren, *maaf kalo saya terlambat dewasa*.

No fragrance di ingredientsnya, jadi baunya ya kimiawi gitu deh. Bedak ini agak sedikit susah ratanya, kalo pas difoto keliatan belang blentongnya, dan agak whitecast. Coverage standard, oil control standard. Bentuk kemasannya mirip dengan bedak padat Garnier, cm beda warna aja, Garnier warnanya kuning. Hal yang paling aku tidak suka dari bedak ini adalah puffnya yang ga mutu banget, kayak kertas gitu. Ga pernah kupake, mending pake spons beli sendiri atau pake powder brush.

Coverage light to medium tp berasa agak tebal bedaknya. Staying power lumayan tahan lama, oil control biasa aja, sekitar 3-4 jam minyakan di hidung.

image

image
image

image

Kemudian setelah itu beranjak mencoba TWC, yaitu maybelline all in one refill shade no.1 Light. The reason why I bought the refill adalah karena aku butuh isinya, dan kemasan refill yang ini sponsnya bisa ditaruh di dalamnya, kemasannya kecil dan ringkas, ga menuh-menuhin tempat. Aku beli ini di Bilka juga Rp18.000, netto 9 gram. So far bedak ini TWC yang lembut dan ga berat waktu kupake, dan mudah ratanya, dan ga whitecast. Yaaa meskipun aku cara makeknya ga cuma pake spons bawaannya doank, spons aku pake untuk nyolek bedaknya, lalu bedaknya kucoret-coret ke wajah dan leher, lalu aku ratain pake powder brush/buffing brush such as kabuki brush/flat top powder brush/fluffy brush lainnya. With this method, lebih cepet selesai dan rata.

Hasilnya lebih bagus setelah beberapa saat karena ngeblend dengan warna kulit, dan kulit jadi nampak lebih cerah, coverage cukup bagus, silica dan mica nya mampu membuat permukaan kulit nampak mulus, pori-pori nampak lebih mengecil. Oil control biasa aja, 3-4 jam kemudian mulai minyakan di hidung.
Setelah keringetan pun ga nggumpal, permukaan kulit dan pori-pori malah makin mulus, makin ngeblend gitu malahan. Coverage medium to full, tapi ga terlalu berat juga kalo makenya ga kebanyakan.

image

image

image

Beberapa hari yang lalu ketika lagi asik-asiknya ngusrek-usrek bedak di pan nya, eee tiba-tiba, kraaakkk, bedaknya ambles (-,-”
Berarti bagian tengah bedaknya nggrowong dong *duh maapkan bahasaku*, maksudnya berongga di tengah-tengah gitu. Heaaa, tapi ya tetep kupake, apalagi setelah discover “kelebihan” dari bedak ini.

image

Untuk bedak tabur yang selama ini kupake yaitu bedak Marcks, dulu beli yang warna putih, terlalu putih ketika diapply ke wajah. Sekarang ganti yang Rose. Waktu beli dulu masih Rp7.700, sekarang udah naik jadi Rp9.000.

Coverage minim, karena bedak ini lebih cocok untuk setting powder. Oil control biasa aja, mampu mengurangi oil tapi ga lama, masih lebih mantap Pigeon, mungkin karena Marcks loose powder kali ya. Mengandung salicylic acid untuk membantu mengeringkan jerawat, tapi agak bikin kering di kulitku, jadi harus pake pelembab dulu. Bedak ini kalo dari review-review lainnya katanya bedak ini sering direkomendasikan oleh dokter untuk kulit yang sedang perawatan medis/dokter, atau kulit yang sensitif, atau yang sedang jerawatan cukup parah.

image
image

Fragrance bedak Marcks terlalu kuat, bikin pusing, jadi kalo pas pake bedak ini tahan nafas. Fragrance Viva lebih friendly. Klo soal coverage dan oil control kurang lebih setara. Viva isinya lebih banyak, 60gr. Marcks isinya 40gr, tapi harga Viva lebih murah, aku beli seharga Rp5.500, tapi sekarang udah naik jadi Rp6.000.
Update : terakhir kali saya lihat harga bedak marcks udah sekitar 14-18 ribuan.
Keduanya aku beli warna Rose, Marcks warnanya lebih pink dibanding Viva.

Ingredients Marcks lebih minim dibanding Viva, Marcks tidak mengandung Paraben (meskipun msh pake fragrance yang kelewat banyak,hahaha), Viva masih pake paraben tapi fragrancenya lebih dapat ditoleransi, ga bikin pusing.
Ini ingredientsnya:

image
image

Lalu penasaran nyoba beli Pigeon yang Squalane, sizenya guede, kalo ga salah 24 gr di belakang kemasannya, tapi 25 gr tulisan di boxnya. Pilih yang warna putih, dan ternyata warnanya pure white!!! Kukira bakal ada beige-beigenya, biasanya bedak yang shade light yang paling terang aja warnanya agak beige. Berasa ngoles tepung ke wajah, namun seperti bedak Pigeon seri lainnya, bedak ini kalo dipake di area T-Zone ku yang cenderung berminyak lumayan bisa membantu mengurangi produksi minyak di wajah saya. Itu di kulit saya lho yaaa, tiap orang punya tipikal kulit sendiri-sendiri. Kulit saya dry-combo (^_^)

image

image

Akhirnya bedak Pigeon Squalane ini ku mix dengan Silky Girl Loose Powder shade 1 Natural Light dan Caring Colours Microfine loose powder shade no.3 Natural Glow.

image

Silky Girl isi 20 gr harga sekitar Rp35.000, ini teksturnya sangat lembut, mirofine loose powder, sama dengan Caring, tapi Silky Girl partikelnya tidak menggumpal seperti Caring.
Caring juga lebih oxydized di aku, Silky Girl menggelapnya tidak separah Caring.
Caring isi 10gr bonus dari paket must have Luminizing.

image

Bedak Caring dan Silkygirl sudah habis, Pigeon yg kotak/squalane jg sudah habis.

Sekaraaannggg, bedak TWC ku nambah satu lagi… ouwhh… cannot resist discount… ya namanya jg cewe. Beli di hypermart lagi ada diskon 30%, dari Rp41ribuan jd Rp29.000, lumayan jg kan diskonnya?? Ini dia penampakan Pigeon TWC in shade Innocent White netto 14gr.

image

image

Partikelnya halus, tekstur kayak powder (yaeyalah namanya juga bedak), lembut, mudah diratakan, bahkan aku bisa apply bedak ini secara merata pake sponsnya, padahal selama ini biasanya aku selalu failed kalo apply bedak padat TWC pke sponsnya (biasanya pakenya diusrek-usrek sponsnya ke pan bedaknya lalu dicoret2 ke wajah pake spons lalu diblend pake brush). Pakenya kalo ini ditepuk tipis-tipis gt, and it works!! Hasilnya bisa mulus!! Mirip kayak kalo pake brush. Apa mungkin yang lainnya ga berhasil karena applynya ga tipis-tipis ya? Selanjutnya akan kucoba lagi trik ini pake bedak lain.

Akan tetapi coveragenya sheer, sama kayak yang seri UV. Coverage yang paling bagus menurutku Maybelline TWC. Staying power, pas kupake pergi di musim panas *ceileeehhh summer, musim kemarau maksudnya*, bedak TWC Pigeon ini nggeser, jadi gumpalan di beberapa tempat dan accentuate pores & dry patches (T.T), huaaaa… kukira bakal cuma fading little by little seiring dengan keringetan gitu, lha ternyata kok nggeser, ngegumpel dan kawan2 begindang… definitely not for panas-panasan dan keringetan parah. Well, FYI I use BB Cream underneath and it looks good when I head out from my place, but became disaster after I go out and sweating.

Coverage sheer, staying power cuma sebentar, sama kayak oil controlnya, 2 jam udah minyakan di hidung dan bedaknya udah mulai fading di bagian wajah yang lainnya, ini kupake tanpa bbcream di bawahnya.
Menurutku TWC ini masih sangat mirip dengan pressed powdernya, well rasanya memang lebih skin friendly karena lightweight, tapi dengan hasil yang mirip sama yang non TWC sedangkan harganya sampe dua kali lipatnya, ya mendingan beli pressed powdernya ajah, lebih hemat,wkekekeke.
So far bedak yang paling kusuka adalah Pigeon UV compact powder, my all time fav dah yg satu ini. Nyaman di kulit, nge-set makeup tanpa jadi cakey, ga ngegumpel kalo keringetan, de el el.

Continue reading “Bedak-bedak yang kupakai & review.”